Berita Aktual – HD Picture – Anime Picture
Berita  

Apa Itu Status Justice Collaborator yang Ditawarkan LPSK ke Bharada E?

Suara.com – Bharada Richard Eliezer Pudihang Lumiu alias Bharada E kini resmi ditetapkan sebagai tersangka atas kematian rekannya, Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J.

Usai penetapan tersebut, pihak Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban atau LPSK menawarkan Bharada E status justice collaborator dan memberikan perlindungan hukum atas ancaman sanksi pidana yang disangkakan padanya.

“Kalau ditetapkan sebagai tersangka, LPSK tidak ada kewenangan lagi memberikan perlindungan kecuali yang bersangkutan bersedia menjadi justice collaborator atau pelaku yang bekerja sama dalam mengungkap kasus,” kata Ketua LPSK, Hasto A Suroyo saat dihubungi, Kamis (4/8/2022).

Lantas, apa itu justice collaborator yang ditawarkan ke Bharada E? Berikut penjelasannya.

Baca Juga:
Perjalanan Karier Irjen Ferdy Sambo, Lulusan Akpol hingga Dinonaktifkan

Apa itu Justice Collaborator?

Mengutip penjelasan di laman daring Binus University, justice collaborator merupakan seorang tersangka kasus kriminal yang juga memberikan kesaksian dalam persidangan. Berdasarkan kesaksian yang ia buat, majelis hakim bisa memberikan keringanan terhadap pidana yang mengancam tersangka.

Sederhananya, justice collaborator merupakan predikat yang diberikan kepada tersangka yang juga bekerja sama dengan penegak hukum untuk memberikan keterangan.

Kehadiran justice collaborator diyakini sudah ada dalam persidangan di Amerika Serikat pada era 70’an. Kala itu, kejahatan terorganisir, yakni para mafia merajalela dan meresahkan masyarakat.

Guna menggali informasi tentang kegiatan ilegal yang dilakukan oleh mafia, polisi dan majelis hakim menawarkan potongan pidana pada anggota mafia jika buka mulut. Sebagai gantinya, perlindungan diberikan kepada anggota mafia yang buka suara tersebut dari ancaman pembunuhan oleh organisasinya.

Baca Juga:
Diperiksa 7 Jam, Irjen Ferdy Sambo Soal Kasus Penembakan Brgiadir J: Sudah Saya Sampaikan Yang Diketahui

Tugas justice collaborator

Penjelasan Binus University tersebut juga menyebutkan beberapa ringkasan tugas yang diemban oleh seorang justice collaborator, di antaranya:

  1. Mengungkapkan seluk beluk aktivitas kejahatan seperti pihak lain yang terlibat,
  2. Memberikan informasi penting kepada penegah hukum,
  3. Memberikan kesaksian dalam persidangan terhadap kasus yang menyeret dirinya.

LPSK Tanya Kesediaan Brigadir E Jadi Justice Collaborator

Predikat justice collaborator yang ditawarkan kepada Bharada E menjadi kunci dirinya memperoleh perlindungan hukum. Pasalnya, Bharada E dijerat Pasal 338 KUHP Juncto Pasal 55 dan 56 KUHP. 

Melalui jeratan tersebut, Bharada E terancam maksimal 15 tahun kurungan penjara.

Kini, pihak LPSK sedang menanti jawaban Bharada E atas tawaran tersebut.

“Kita akan berkoordinasi dengan kepolisian dulu, dan menanyakan apakah yang bersangkutan bersedia menjadi justice collaborator,” lanjut Ketua LPSK Hasto Atmojo Suroyo

Kontributor : Armand Ilham

Leave a Reply

Your email address will not be published.