Berita Aktual – HD Picture – Anime Picture

Praktisi: Bali perlu sertifikasi keselamatan destinasi wisata

Denpasar (ANTARA) – Praktisi pariwisata Ida Bagus Ngurah Wijaya mengatakan Bali perlu melengkapi diri dengan sertifikasi keselamatan untuk destinasi wisata yang dimiliki sehingga bisa terus bersaing dengan destinasi lainnya di dunia.

“Bali memiliki destinasi yang unik, tidak ada duanya di dunia. Bali bersaing dengan Thailand, Malaysia, Singapura, sampai negara-negara Eropa,” kata Ngurah Wijaya pada NCPI Bali “Great Sharing Session” di Sanur, Denpasar, Sabtu.

Bahkan, lanjut dia, Bali telah menjadi salah tujuan atau destinasi wisata terbaik di dunia dalam 15 tahun terakhir. “Ini tentu harus dipertahankan supaya Bali lebih berkualitas, pengelolaannya lebih berkualitas, dan target kita wisata kelas premium,” ucapnya.

Bali pun dinilai memiliki karakter tersendiri dengan alamnya yang indah, hasil karya kerajinan manusianya, spiritualnya juga sifat manusianya.

“Ini yang membuat Bali indah. Banyak orang asing ke Bali karena di Bali mereka mendapatkan semuanya. Tak ada satupun negara di dunia punya keindahan seperti Bali,” katanya pada diskusi yang dihadiri para pelaku pariwisata, akademisi, perwakilan asosiasi pariwisata, serta sejumlah pengamat pariwisata dan unsur pemerintah itu.

Baca juga: NCPI bersama dua perupa Bali persembahkan lukisan wajah pemimpin G20

Menurut dia, dengan berbagai kelebihan yang dimiliki Bali untuk dapat menjadi kelas premium, SDM pariwisata Bali harus bagus dan didukung dengan kualitas destinasi yang memiliki sertifikasi keselamatan.

“Untuk tenaga kerja pariwisata kita sudah terbukti dibutuhkan di seluruh dunia. Tetapi untuk destinasi atau objek wisata kita kualitasnya harus terus dibenahi agar tetap bisa bersaing dengan negara lain,” kata mantan Ketua Bali Tourism Board (BTB) itu.

Ngurah Wijaya mencontohkan dengan keindahan alam yang dimiliki Bali, banyak bermunculan destinasi yang menawarkan wisata ayunan maupun spot-spot untuk berswafoto. Hanya saja, banyak yang terbuat dari bambu maupun kayu yang terlihat berbahaya.

“Bukan tidak bagus, tetapi bambu dan kayu ada umurnya. Kapan harus diganti dan sebagainya. Demikian pula ada arung jeram, sertifikasinya harus ada, mana yang boleh dan tidak boleh,” ujarnya.

Sejauh ini, kata Ngurah Wijaya, Bali belum memiliki perda mengenai sertifikasi keselamatan destinasi wisata sehingga menjadi tugas pemerintah untuk turut menjaga kualitas destinasi wisata dan keselamatannya.

Sementara Expert Digital Marketing Gede Gunawan mengatakan Bali harus selalu melihat berbagai kesempatan agar pariwisatanya tetap bisa berkelanjutan.

“Bali harus bisa melihat pangsa pasar yang ada di dunia ini termasuk pangsa pasar domestik karena sudah terbukti memberikan dampak positif terhadap pariwisata di Bali,” ucapnya.

Baca juga: Wagub: Bali jadi destinasi wisata paling bikin bahagia

Menurut Gede Gunawan, jumlah trip destinasi di Indonesia sangat besar. Pada 2019 saja mencapai 700 juta kali traveling. Namun saat COVID-19 turun drastis hanya sekitar 200 jutaan. Namun, sayangnya potensi yang begitu besar itu Bali baru dapat 1 persennya saja.

Penerbangan menjadi salah satu kendala. Oleh karena itu, jumlah penerbangan ini yang harus bisa ditingkatkan. Pelaku di industri pariwisata juga harus menggarap potensi ini dengan menata destinasi yang ada, diantaranya desa wisata.

Sementara itu, Ketua Nawa Cita Pariwisata Indonesia (NCPI) Bali Agus Maha Usadha mengatakan penting terus memupuk kolaborasi bersama semua insan pariwisata untuk menggali, membahas isu-isu terdepan dan mencari solusi sebagai masukan.

“Daerah-daerah lain terus membenahi produk pariwisatanya dan mengembangkan kreativitas. Oleh karena itu, kita perlu mengantisipasi tren ke depan, baik domestik dan internasional,” katanya pada acara yang juga dihadiri Penasihat NCPI Bali Ketut Ngastawa itu.

Dengan demikian, Bali bisa menata fasilitas infrastruktur pariwisata dan destinasi yang disiapkan sesuai segmen pasar secara terstruktur.

Untuk itu NCPI Bali menginisiasi pertemuan rutin bulanan bersama para pemangku kepentingan di bidang pariwisata dan industri terkait dalam kemasan NCPI Bali Sharing Session.

Baca juga: Menparekraf promosikan Bali sebagai destinasi wisata kesehatan

Ketua Kadin Bali Made Ariandi menyatakan optimistis pariwisata akan segera bangkit dan ini membutuhkan dukungan semua pihak agar bisa kompak. Ia juga melihat KTT G20 akan memberi dampak positif bagi pariwisata dan sektor UMKM.

Ketua NCPI Bali Agus Maha Usadha beserta para narasumber dan peserta diskusi dalam NCPI Bali ‘Great Sharing Session’ di Sanur, Denpasar, Sabtu (19/11/2022). ANTARA/Ni Luh Rhismawati.

Pewarta: Ni Luh Rhismawati
Editor: Bambang Sutopo Hadi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *