Berita Aktual – HD Picture – Anime Picture

Harga Minyak Dunia Anjlok 10 Persen Sepanjang Pekan Lalu

Suara.com – Harga minyak dunia turun lebih dari USD2 per barel pada akhir pekan lalu. Minyak berada di jalur penurunan mingguan kedua, karena kekhawatiran tentang melemahnya permintaan di China dan kenaikan lebih lanjut suku bunga AS.

Mengutip CNBC, Senin (21/11/2022) minyak mentah Brent turun USD2,82, atau 3,1 persen, menjadi USD86,96 per barel setelah menyentuh level terendah sejak 28 September di USS85,80.

Sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS turun USS2,63, atau 3,2 persen menjadi USD79,01.

Kedua tolok ukur tersebut menuju kerugian mingguan kedua, dengan Brent di jalur penurunan sekitar 9 persen dan WTI menuju penurunan 10,5 persen.

Baca Juga:
Harga Minyak Dunia Anjlok Tersengat Ledakan Kasus Covid-19 di China

Sebagai bagian dari kekalahan tersebut, struktur pasar dari kedua tolok ukur minyak bergeser dengan cara yang mencerminkan berkurangnya kekhawatiran pasokan.

Minyak mentah mendekati rekor tertinggi awal tahun ini karena invasi Rusia ke Ukraina menambah kekhawatiran tersebut.

Selain itu, kontrak berjangka bulan depan melonjak ke premi yang sangat besar dibandingkan kontrak yang jatuh tempo, sebuah sinyal bahwa orang khawatir tentang ketersediaan minyak segera dan bersedia membayar mahal untuk mengamankan pasokan.

Kekhawatiran pasokan itu memudar. Kontrak WTI saat ini sekarang diperdagangkan dengan diskon untuk bulan kedua, struktur yang dikenal sebagai contango, untuk pertama kalinya sejak 2021, menurut data Refinitiv Eikon.

Kondisi ini juga akan menguntungkan mereka yang ingin menyimpan lebih banyak minyak di persediaan untuk nanti, terutama dengan stok yang masih rendah.

Baca Juga:
Jaringan Pipa Minyak Druzhba Dihentikan, Harga Minyak Dunia Naik

“Semakin dalam contango, semakin besar kemungkinan pasar akan menyimpan barel tersebut,” kata Bob Yawger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York.

Brent masih dalam struktur yang berlawanan, mundur, meskipun premi Brent terdekat dalam enam bulan turun serendah USD3 per barel, terendah sejak April.

China, yang menurut sumber ingin memperlambat impor minyak mentah dari beberapa eksportir, telah mengalami peningkatan kasus COVID-19 sementara harapan untuk kenaikan suku bunga AS yang tidak terlalu agresif telah dipatahkan oleh pernyataan dari beberapa pejabat Federal Reserve minggu ini.

“Situasi di China dengan COVID terus menghantui pasar ini,” kata John Kilduff, partner di Again Capital LLC di New York. 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *