Berita Aktual – HD Picture – Anime Picture

Maha Karya Rekind di Proyek Gas JTB Mulai Mengalir ke Petrokimia Gresik

Suara.com – Perjuangan dan pengorbanan yang disematkan PT Rekayasa Industri (Rekind) melalui kerja keras, inovasi dan komitmen kuatnya di Proyek Pengembangan Gas Lapangan Unitisasi Jambaran-Tiung Biru (JTB) mulai menuai hasil positif.

Salah satu maha karya Rekind dari kiprahnya selama 41 tahun membangun usaha di bidang EPC (Engineering, Procurement dan Construction) itu, perlahan tapi pasti mulai bergerak menopang program pemerintah, khususnya dalam menunjang kekuatan di sektor ekonomi dan ketahanan pangan.

Gambaran tersebut bisa dilihat ketika gas bumi dari Lapangan Unitisasi JTB yang pengerjaannya murni dilakukan anak-anak bangsa melalui Rekind, sejak Senin (16/1) mulai mengalir perdana ke PT Petrokimia Gresik (PKG), Jawa Timur, termasuk anak-anak usahanya.

Rencananya, PKG akan menyerap gas bumi sebesar 15-17 MMSCFD. Dalam penyaluran gas dari Lapangan JTB, aliran gas ini memanfaatkan Pipa Transmisi Gresik-Semarang yang dikelola oleh afiliasi Subholding Gas yaitu PT Pertamina Gas (Pertagas).

Baca Juga:
Livoli Divisi Utama 2022: Petrokimia Libas Kharisma di Final Four

“Tentunya, gambaran ini memberikan rasa bangga tersendiri bagi kami keluarga besar Rekind yang berkontribusi aktif dalam membangun Proyek Pengembangan Gas Lapangan JTB,” tegas Direktur Utama Rekind Triyani Utaminingsih.

Apalagi, lanjut wanita yang akrab disapa Yani ini, maha karya Rekind di Proyek Lapangan JTB yang terlahir melalui perjuangan dan pengorbanan besar itu, kini mulai dirasakan kontribusinya, terutama dalam mendukung program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan Ketahanan Pangan yang tengah gencar digaungkan pemerintah.

Selain kebanggan karena bisa mendukung program pemerintah lewat kerja kerasnya, kebangaan ini juga didedikasikan Yani bagi perjuangan dan pengorbanan seluruh insan terbaik Rekind yang tidak kenal lelah mencurahkan kompetensi terbaiknya di proyek Lapangan Gas JTB milik PT Pertamina EP Cepu tersebut.

Bahkan atas besarnya komitmen tersebut ada manpower Rekind yang gugur akibat pandemi Covid 19. Pandemi diakuinya juga berdampak besar bagi eksistensi perusahaan yang dipimpinnya, karena Rekind harus mengusung biaya akibat pandemi itu seorang diri.

Meskipun demikian, Proyek Lapangan Gas JTB di tangan Anak Perusahaan PT Pupuk Indonesia (Persero) itu mampu menorehkan prestasi yang muaranya berujung benefit untuk negara.

Baca Juga:
Rekind Diharapkan Kembali Kuasai Pangsa Pasar EPC di Tanah Air

Di proyek Strategis Nasional ini, maha karya Rekind menjadi salah satu penghasil gas terbesar di Indonesia. Dari target 172 MMSCFD yang ditetapkan pemerintah, justru melalui kompetensi Rekind, JTB bisa menghasilkan sales gas sebesar 192 MMSCFD.

Artinya, ada selisih tambahan keuntungan untuk negara sebesar 20 MMSCFD. Sedikit gambaran, 1 MMSCFD setara dengan kurang lebih 25 ribu liter BBM. Kalau 20 MMSCFD berarti ada sekitar 500 ribu liter per hari sebagai bentuk sumbangsih Rekind dalam meningkatkan pendapatan negara.

Tidak hanya itu, sejak dilakukan tender, Rekind mampu membuat harganya terkendali. Dari sisi Capital expenditure (Capex-pengeluaran) –nya lebih rendah dari beberapa proyek-proyek besar yang dibangun di Indonesia baik dari proyek pupuk, hingga Migas. Proyek Pemurnian Gas ini mampu mengurangi Capex nya sebesar USD200 juta dengan memenangkan konsorsium Rekind-JGC sebagai main contractor bersaing dengan konsorsium Chiyoda – WIKA.

Sebagai perbandingan, dalam pembangunan pabrik pupuk, Rekind juga mampu memberikan harga yang lebih murah dibandingkan dengan pesaingnya, seperti pada proyek Pusri IIB, dimana konsorsium Rekind-Toyo mampu menekan nilai proyek hingga USD45 juta dibandingkan dengan harga kompetitor. Di proyek ini Rekind bisa menghemat pengeluaran negara sebesar USD69 juta dibandingkan dengan harga penawaran competitor.

Selain menggandeng tenaga kerja lokal, di proyek JTB Rekind sudah menunjuk 268 Vendor lokal dengan nilai kontrak sebesar Rp3,25 triliun. Di proyek ini juga Rekind mampu menghasilkan nilai TKDN sebesar 40,69%, lebih tinggi dari komitmennya yangn hanya sebesar 40,03%.

“Melalui kompetensi, komitmen dan inovasi yang kami kembangkan, Rekind selalu siap mensupport penuh pemerintah guna mewujudkan harapan bagi peningkatan pertumbuhan ekonomi nasional dan menciptakan ketahanan energi dan ketahanan pangan bangsa. Rekind sangat konsisten dan fokus secara penuh agar bisa memberikan yang hasil terbaik dalam setiap penugasan yang diberikan. Semua pekerjaannya dilakukan dengan seksama secara maksimal dan profesional melalui penerapan inovasi yang dimiliki Rekind, mulai dari proses perancangan hingga membangun infrastruktur berteknologi serta memiliki tingkat kesulitan tinggi.” ujar Yani.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *