Berita Aktual – HD Picture – Anime Picture
Berita  

Stepanus Robin Ajukan JC karena Ngaku Bersalah dan Bikin Malu, Begini Reaksi KPK

Suara.com – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menghargai langkah terdakwa eks penyidik KPK dari unsur Polri AKP Stepanus Robin Pattuju mengajukan justice collaborator (JC) dalam sidang perkara suap penanganan perkara di KPK di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor), Jakarta Pusat.

“Prinsipnya, permohonan JC (justice collaborator) merupakan hak terdakwa yang harus kami hormati bersama dalam suatu proses penegakkan hukum demi keadilan,” kata Plt juru Bicara KPK Ali Fikri saat dikonfirmasi, Selasa (23/11/2021).

Jaksa KPK, kata Ali, tentu akan menganalisa terlebih dahulu apakah JC yang diajukan oleh Stepanus Robin sudah sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku termasuk dalam SEMA Nomor 4 Tahun 2011.

“Tim akan menganalisis apakah permohonan ini sudah sesuai dengan syarat dan ketentuan pemberian status JC terhadap terdakwa sebagaimana ketentuan yang berlaku atau belum,” ucap Ali.

Baca Juga:
Sebelum Pensiun, Hadi Keluarkan ST Aturan Pemanggilan Prajurit TNI Oleh Polisi atau KPK

Maka itu, Tim Jaksa KPK maupun majelis hakim tentu akan mempertimbangkan lewat sejumlah persidangan yang telah dilalui Robin. Apakah, Robin selama persidangan mengungkap sejumlah fakta-fakta.

“Sehingga nantinya akan diputuskan, apakah permohonan dimaksud dapat dikabulkan atau tidak,” kata Ali.

Menurutnya, penilaian terhadap kapasitas dan sikap terdakwa selama proses penyidikan hingga persidangan juga menjadi bagian yang akan dipertimbangkan tim Jaksa.

Tentunya, Jaksa KPK nantinya akan memutuskan apakah JC terdakwa Robin dikabulkan atau tidak, ketika sidang sudah diagendakan dengan pembacaan tuntutan.

“Tim Jaksa akan menuangkannya dalam surat tuntutan yang akan dibacakan sesuai agenda yang ditetapkan majelis hakim,” imbuhnya.

Baca Juga:
KPK Konfirmasi Dua Saksi Terkait Aliran Dana Dugaan Suap Bupati Kuansing

Akui Menyesal dan Bikin Malu

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *